Sejarah Taruhan

sejarah

Asal-usul taruhan telah lenyap ke masa lalu, tetapi bertaruh, terutama pada pacuan kuda, telah mendarah daging dalam karakter Inggris selama berabad-abad. Awalnya taruhan akan berada di antara individu, dengan jumlah uang terbesar yang dipertaruhkan pada balapan Klasik, seperti Derby dan St Leger. Taruhan adalah domain dari yang kaya, tetapi kontrak taruhan, di mana tidak ada uang berpindah tangan, sering menyebabkan hutang besar dan permusuhan. The Gaming Act of 1845 melarang praktik ini dan para pembuat taruhan mulai menuntut uang tunai di muka.

Toko-toko pertokoan mulai dibentuk Judi Bola Online di seluruh negeri tetapi dilarang oleh Undang-Undang Pertaruhan 1853, dan tidak disahkan hingga 1 Mei 1961, setelah itu 10.000 dibentuk dalam waktu 6 bulan, dengan beberapa bandar ilegal membuatnya melalui prosedur pemeriksaan baru , didirikan oleh Undang-Undang Taruhan dan Permainan 1960. Namun banyak dari mereka menemukan bahwa memasuki dunia bisnis berada di luar kemampuan mereka, tidak dapat mendirikan tempat, membayar staf dan ‘langsung.’ Serta ini, pajak taruhan ditingkatkan dan Pemerintah memberlakukan pajak 33 persen pada kupon fixed-odds yang dikeluarkan oleh para pembuat taruhan. Jumlah toko High Street mulai menurun, dan sekarang ada lebih dari 8.000.

Penumpang hanya dapat mendengarkan komentar audio tentang balapan di toko taruhan, yang disediakan oleh Perusahaan Telegraf Exchange, dengan masing-masing wilayah memiliki komentator ‘lokal’ dengan aksen ‘lokal’. Pada tahun 1986, peraturan itu dilonggarkan dan layar televisi diizinkan yang akan membawa siaran langsung melalui satelit ke sebagian besar toko-toko. Taruhan diizinkan untuk buka di malam hari dan pada hari Minggu, tetapi tugas sebesar 10 persen mendorong penumpang ke bandar taruhan ilegal, yang, yang beroperasi di pub, klub dan pabrik, menyumbang 10 persen dari perputaran taruhan.

Dua peristiwa lainnya berdampak besar pada para petaruh – pertama ketika Frankie Dettori mengendarai semua tujuh pemenang di Ascot pada tahun 1996, yang menghasilkan pembayaran besar-besaran. Yang kedua adalah pengenalan National Lottery dan khususnya scratchcards pada tahun 1995, dengan toko-toko taruhan ditolak haknya untuk menjual tiket. Survei pemerintah tentang perjudian mengungkapkan bahwa 57% penjudi menggunakan lotre, 20% membeli kartu gores dan 17% bertaruh pada pacuan kuda.